Tuesday, 27 October 2009

First date!


Kalo kalian denger kata first date...
Apa yang kalian pikirin?!

Mungkin kalian mikirin date yang romantis...
Date yang kayak nonton bareng...
Makan bareng...
Ihihiiiiiiiyyyyy....Pasti seru kalo kita nge-date kayak gitu!
Tapi aku nggak kayak gitu teman, agak (dibaca:sangat) berbeda

Hahahaha....aku sampe ngakak nginget-nginget itu! First date-ku emang lucu banget! Bukannya keliatan kayak orang pacaran, malah keliatan kayak kakak-adek. Ya iya sih, dia lebih tua daripada aku. Dia kelas 9 sedangkan aku kelas 7. Hohoho....Tapi asli mirip banget sama yang namanya kakak-beradik. Sampe-sampe ada guru yang ngira kalo aku ini adik kandungnya dia. Bhuahahaha...

Ada yang bilang kita mirip banget. Katanya kita berdua ini pasangan merwajah arab, hah?! Arab?! Ada juga yang bilang kalo kita ini mirip karena sama-sama pake kacamata. Walah...tambah jauh aje! Ada juga yang bilang kita ini sama-sama kurus. Whuahaha...kalo itu aku setuju beuudzzz (ALAY MODE:ON)

Kita nonton DBL bareng-bareng. Terus disuruh main game nggak jelas. Dan hasilnya tentu aja kalah. Selese nonton DBL, aku makan dianya gak mau. Alhasil, dia maah baca koran. Kata temen-temennya mirip suami-istri (haish!ngawur aja). Nah, setelah itu kita sama-sama kebingungan nyariin temen-temennya si dia. Eh, ternyata udah pada ngacir dan makan di KFC deketnya DBL. Nah, dalam perjalanan ke sana aku cuman mbuntutin dia kayak anak bebek. Terus ditelpon mama disuruh pulang. Aku nyariin mobilnya bareng dia juga. Nyehe... Dia bilang "Nggak papa, sering-sering aja kayak gini :)" Kan malu saya!

Yahh...Meskipun akhirnya aku pulang. Aku pulang dengan senyuman manis tanpa beban. Aku pulang dengan tawa ringan. Aku pulang dengan hati yang sangat gembira.

Makasih Mas udah bikin hariku menyenangkan!
Makasih Mas udah bikin beban di dadaku lenyap
Makasih Mas, atas segalanya....

Saturday, 24 October 2009

Dia...

Dia itu...
Adalah satu-satunya cowok yang menarik perhatianku saat aku baru aja masuk SMP. Dia itu cowok yang lucu. Kuliat wajahnya kemerahan seperti malu-malu padajal sama sekali enggak. Bentuk mukanya agak bilet, pipinya gembul dan lucu padahal dia kurus, terus dia kacamataan. Waktu kenalan, dia sama aku salaman dengan canggung. Maklum, dia kelas 9 dan aku kelas 7. Tapi, waktu salaman aku ngerasain hangat. Tangannya gede gitu. Bikin aku heran sendiri. Tapi itu nggak berlangsung lama kok. Setelah proses belajar-mengajar antar siswa, perasaan aneh itu ilang dengan sendirinya.

Setelah Proses belajar-mengajar antar siswa itu selesai, perasaan aneh itu dateng lagi. Aku dijemput telat waktu itu, dan aku liat kakak-kakakku kelas 9 yang cowok pada main sepak bola. Aku liatin dia, wah..kalo lagi maen sepak bola gitu keren juga ya! Aku puas-puasin ngeliat mukanya yang mirip sama anak kelas 5 SD. Wah....lucu juga ngeliat dia maen bola! Hahahaha...

Aku sudah cerita tentang kelas baruku kan?! Aku sering cerita sama mereka kalo aku gini-gitu, pokoknya tentang kehidupan sehari-hariku. Sampai saat aku ngerasa aku bener-bener suka sama dia. Aku rasa aku nggak bisa cuman jadiin dia sebagai teman curhat lagi. Ya, aku jadiin dia sebagai gebetanku sekarang! Itu sudah gak bisa diganggu gugat lagi! Mau gimanapun dia adalah gebetanku!hehehehe....

Pada suatu hari yang tak terduga....Dia mengatakan sesuatu yang benar-benar mengagetkanku. "Would you be my girl?" Gitu katanya. Aku tanpa sadar senyum-senyum sendiri di depan layar komputer. Mirip orang kesurupan jadinya, Hahaha... Tapi aku belom sempet jawab pertanyaan penting itu. Karena aku OL di rumahnya nenekku dan waktu itu aku udah disuruh Mama untuk pulang. Akhirnya dengan berat hati aku meninggalkan komputer dengan hati yang menggantung tapi seneng banget karena akhirnya aku ditembak.

Esok harinya aku di dorong temen-temenku menuju kelasnya buat ngasih jawaban. Katanya temenku dia itu nungguin jawabanku. Waktu aku ke kelasnya, temen-temennya lang sung manggil-manggil nama dia dan temen-temennya juga ngedorong-dorong dia. Aku sembunyi di belakang salah satu temennya yang udah agak deket sama aku dan kasih dia jawaban tapi dengan suara yang kelewat pelan. Terus dia ngedekrtin telinganya ke mukaku dan minta jawabannya dengan suara yang lebih keras. Tapi dia ngejengkelin banget nyuruh aku buat ngulangin lagi. Padahal itu udah lumayan keras looo... Tapi namanya juga lagi nervous jadi gak kepikiran jengkelnya. Dan untuk terakhir kalinya aku katakan itu dengan suara yang lebih keras lagi. Lega deh setelah ngomong kayak gitu...hahahaha

Singkat cerita kamipun jadian...

Dan aku selalu tersenyum sendiri setiap mengingat hal itu....
Jadian pertamaku ini emang punya cerita yang lucu ya!

-->TAMAT<--

Friday, 23 October 2009

Sahabat

Sahabat...
Berulang kali aku berpikir apa itu sahabat?
Berulang kali aku membatin apa bisa aku memiliki sahabat?
Berulang kali pula aku merasa...
Betapa hampanya hihupku sekarang
Tanpa hadirnya sahabat disampingku

Sahabat...
Banyak yang bilang kalian adalah orang yang
pasti dimiliki semua orang
Tapi mengapa tidak bagiku?
Sulit untukku menemukannya
Sahabat yang benar-benar bisa menerimaku apa adanya

Sahabat...
Apa sebenarnya kalian?
Kata orang sahabat itu...

Pelipur hati yang lara
Penyejuk hati yang panas
Penghangat hati yang dingin
Penghapus air mata di kala sedih
Penenang hati di kala galau

Sampai kapan aku harus mencari?
Sampai kapan aku harus menunggu?
Sampai kapan aku harus menelan bulat-bulat kekecewaanku sendiri?
Sampai kapan aku harus menangis sendiri?
Sampai kapan aku harus tertawa tanpa teman?
Sampai kapan aku harus sendiri tanpa sahabat????

Aku butuh kalian sahabat...
Karena aku tak mampu hidup sendiri
Aku tak ingin lagi membendung air mata
Hanya karena tak ingin menangis sendiri
Aku tak ingin lagi menahan senyumanku
Hanya karena tak ingin tersenyum tanpa membaginya pada siapapun

Kumohon...
Datanglah padaku sahabat...
Aku membutuhkan kalian...


Created By : Hana Ramiza

Wednesday, 21 October 2009

Hari-Hariku di Sekolah Baruku

"baju seragam udah...buku pelajaran udah...eh, eh...sabuk, dasi, topi udah...oh iya! kaos kaki....lho?! mana ya?!?!"

Aku menggumam tanpa henti untuk mengecek barang-barangku yang akan aku bawa kr\e sekolah baruku. Aku sudah nggak sabar rasanya buat memulai kehidupan baruku. Ya, di SMP baruku yang katanya terbagus ke-2 di Surabaya.

Kubayangkan gimana rasanya sekolah di sekolah unggulan. Gimana rasanya sekolah di sekolah negeri, karena aku dulu sekolah di sekolah swasta. Gimana rasanya punya temen-temen yang berbeda agama dan gak semuanya pake kerudung. Gimana yaaa? Pasti seru banget!!

Aku juga penasaran akan gimana aku bisa memiliki teman yang banyak. Karena saat aku SD aku ini SAMA SEKALI nggak populer. Punya temen aja dikit, apalagi ada yang naksir. Itu mah, mustahil!!! Pengen banget aku tau rasanya punya kakak kelas yang banyak banget, punya sahabat, ada orang yang naksir kamu dan gimana rasanya punya pacar. Bagi yang belom pernah pacaran pasti pengen tau kan? Nah, itu yang aku rasain....

Saat aku masuki sekolahku tercinta ini, aku melihat pengumuman kelas.
"aduh...aku masuk kelas mana yaa??? A, B, C, ato D??? semoga gak jelek-jelek amat..."
Nah...pas aku liat ternyata aku masuk kelas G
"MASYAALLAH.....SEGOBLOK APA AKU KOK MASUK KELAS G?!?!"
Dengan langkah gontai bermalas-malasan aku masukin kelas ini. Kelasnya mojok dengan kantin, sebelahnya ruang musik dan deketnya tangga. Wah, lumayan juga kelasnya deket banget sama kantin, nyahaha....

Aku mengikuti pelajaran pertama dengan hati aras-arasen. Tapi guru Bahasa Indonesia memberikan aku penerangan terhadap kelas yang aku pikir tanpa harapan ini. Katanya ini kelas terbaik ke-2 setelah kelas 7H. Horraaaaay!!!!!!
Dan setelah kejadian melegakan itu, aku mulai bisa mengakrabkan diri dengan teman-teman sekelas. Dan merasakan kehangatan keluarga. Hebatnya kelas ini....

Monday, 19 October 2009

Pembukaan

Aku...
Seorang anak kecil pemimpi
Yang ingin sekali mendapatkan hidup yang sempurna
Seorang anak kecil biasa
Yang sangat senang bila mendapatkan sebuah kejadian menyenangkan
Bahkan jika hanya sebentar
Seorang anak kecil yang penuh harap
Yang sangat ingin mendapatkan hidup tanpa rasa sakit

Tapi ternyata...
Tak semudah itu aku bisa mendapatkan hidup yang sempurna
Tak semudah itu aku bisa merasa sangat senang
Tak semudah itu aku bisa hidup tanpa rasa sakit

Banyak sekali hambatan dalam hidupku
Banyak sekali rasa perih menderaku
Banyak sekali kesedihan yang membuatku bersedih dan menangis

Meskipun begitu banyak yang membantuku mengisi hariku
Banyak yang membantuku menghapus luka kehidupan
Terima kasih semuanya
Atas jasa kalian
Kalian semua sangat berarti dalam hiduku