Saturday, 24 October 2009

Dia...

Dia itu...
Adalah satu-satunya cowok yang menarik perhatianku saat aku baru aja masuk SMP. Dia itu cowok yang lucu. Kuliat wajahnya kemerahan seperti malu-malu padajal sama sekali enggak. Bentuk mukanya agak bilet, pipinya gembul dan lucu padahal dia kurus, terus dia kacamataan. Waktu kenalan, dia sama aku salaman dengan canggung. Maklum, dia kelas 9 dan aku kelas 7. Tapi, waktu salaman aku ngerasain hangat. Tangannya gede gitu. Bikin aku heran sendiri. Tapi itu nggak berlangsung lama kok. Setelah proses belajar-mengajar antar siswa, perasaan aneh itu ilang dengan sendirinya.

Setelah Proses belajar-mengajar antar siswa itu selesai, perasaan aneh itu dateng lagi. Aku dijemput telat waktu itu, dan aku liat kakak-kakakku kelas 9 yang cowok pada main sepak bola. Aku liatin dia, wah..kalo lagi maen sepak bola gitu keren juga ya! Aku puas-puasin ngeliat mukanya yang mirip sama anak kelas 5 SD. Wah....lucu juga ngeliat dia maen bola! Hahahaha...

Aku sudah cerita tentang kelas baruku kan?! Aku sering cerita sama mereka kalo aku gini-gitu, pokoknya tentang kehidupan sehari-hariku. Sampai saat aku ngerasa aku bener-bener suka sama dia. Aku rasa aku nggak bisa cuman jadiin dia sebagai teman curhat lagi. Ya, aku jadiin dia sebagai gebetanku sekarang! Itu sudah gak bisa diganggu gugat lagi! Mau gimanapun dia adalah gebetanku!hehehehe....

Pada suatu hari yang tak terduga....Dia mengatakan sesuatu yang benar-benar mengagetkanku. "Would you be my girl?" Gitu katanya. Aku tanpa sadar senyum-senyum sendiri di depan layar komputer. Mirip orang kesurupan jadinya, Hahaha... Tapi aku belom sempet jawab pertanyaan penting itu. Karena aku OL di rumahnya nenekku dan waktu itu aku udah disuruh Mama untuk pulang. Akhirnya dengan berat hati aku meninggalkan komputer dengan hati yang menggantung tapi seneng banget karena akhirnya aku ditembak.

Esok harinya aku di dorong temen-temenku menuju kelasnya buat ngasih jawaban. Katanya temenku dia itu nungguin jawabanku. Waktu aku ke kelasnya, temen-temennya lang sung manggil-manggil nama dia dan temen-temennya juga ngedorong-dorong dia. Aku sembunyi di belakang salah satu temennya yang udah agak deket sama aku dan kasih dia jawaban tapi dengan suara yang kelewat pelan. Terus dia ngedekrtin telinganya ke mukaku dan minta jawabannya dengan suara yang lebih keras. Tapi dia ngejengkelin banget nyuruh aku buat ngulangin lagi. Padahal itu udah lumayan keras looo... Tapi namanya juga lagi nervous jadi gak kepikiran jengkelnya. Dan untuk terakhir kalinya aku katakan itu dengan suara yang lebih keras lagi. Lega deh setelah ngomong kayak gitu...hahahaha

Singkat cerita kamipun jadian...

Dan aku selalu tersenyum sendiri setiap mengingat hal itu....
Jadian pertamaku ini emang punya cerita yang lucu ya!

-->TAMAT<--

No comments:

Post a Comment